LIVE TV
PUTIN Rilis Survei Pilkada di Tanjab Barat 2024, Anwar Sadat Jauh Unggul Simak Spesifikasi Samsung Galaxy A54 Secara Lengkap! Digitalic: SEO yang Baik Harus Berdampak Bagi Bisnis Seorang Warga Desa Terjun Gajah Tanjab Barat Tewas Ditelan Ular Piton 5 Manfaat Tanggal tua yang Belum Anda Ketahui

Home / Berita

Sabtu, 30 Oktober 2021 - 01:01 WIB

Inspektorat Tanjab Barat Terjunkan Tim Awasi Penggunaan Dana Desa

INDOJAMBI.ID – Inspektorat Kabupaten Tanjung Jabung Barat terus melakukan pengawasan pengelolaan keuangan desa, baik itu yang bersumber dari dana desa, ADD maupun pendapatan desa lainnya.

Untuk Tahun 2021 ini, pihak Inspektorat sudah melakukan pemeriksaan hampir kesemua Desa di Tanjab Barat dengan menerjunkan 4 tim.

Dari hasil laporan tim sementara, menurut Kepala Inspektorat Kabupaten Tanjab Barat Encep Zarkasih, dikatakannya dari sisi perencanaan masih ada kelemahan terutama dalam hal perencanaan untuk bangunan konstruksi.

Hal ini terjadi menurut Encep Zarkasih karena ada beberapa desa tidak ada tenaga ahli yang mendampingi.

“Walaupun ada pendamping desa, namun banyak yang disiplin ilmunya bukan orang tehnik,” tutur Encep, Jumat (29/10).

BACA JUGA  Akun FB Palsu Catut Nama Bupati Anwar Sadat

Dirinya menyarankan bila tidak ada tenaga tehnik pihak Desa bisa mengajukan surat ke Bupati minta pendamping tenaga tehnik dari ASN, yang menurutnya tenaga tehnik yang ada di Dinas PUPR maupun di Dinas Perkim cukup banyak.

Dari temuan di lapangan diterangkannya, untuk volume pekerjaan tidak ada masalah hanya dari segi kualitasnya saja ada beberapa yang tidak sesuai. Tapi ada peningkatan dalam hal penyelesaian administrasi.

“Tapi yang cukup bagus sekarang, peningkatan dalam penyelesaian administrasi, mulai dari perencanaan, pelaksanaan, evaluasi sampai dengan pelaporannya,” sebutnya.

BACA JUGA  Lampaui Target, Vaksinasi di Yayasan Budi Luhur Tembus 1.906 Dosis

Disinggung soal adanya pengaduan masyarakat terkait pengelolaan dana desa, Encep Zarkasih tidak menampik memang ada beberapa pengaduan masyarakat maupun dari Lembaga Swadaya Masyarakat, dan saat ini pihaknya masih melakukan klarifikasi data.

“Terkait laporan masyarakat kami akan melihat terutama apa substansinya yang dilaporkan. Klarifikasi itu dibutuhkan, apa itu fitnah, mengada-ada atau memang benar kenyataannya,” kata Encep.

Hal ini penting menurutnya, karena klarifikasi data dan kajian dibutuhkan saat pihaknya perlu untuk melakukan pendalaman terutama dalam melakukan pemeriksaan ataupun dalam melakukan investigasi. (Ame)

Share :

Baca Juga

Berita

Rodiyanto Ambil Formulir di Golkar, Ini Kata Cek Endra

Berita

Pasar PJ Parit 1 akan Ditata Sebagai Kawasan Wisata Kuliner

Berita

Tim SAR Gabungan Temukan Jasad Nelayan Tanjab Barat dalam Kondisi Mengambang di Laut

Berita

Cek Kedisiplinan ASN, Wabub Hairan Sidak Ruangan di Lingkup Sekretariat Daerah

Berita

Anwar Sadat Serahkan Bantuan Pompong untuk Nelayan

Berita

Daftar ke Demokrat, Langkah Rodiyanto Makin Mantap Menyongsong Pilkada Tanjab Barat

Berita

Bupati Anwar Sadat Hadiri Rapat Paripurna DPRD

Berita

Kongres Pemuda di Maluku Utara, Kapolda Jambi Dukung Penuh Keberangkatan KNPI